Menuhankan Hawa Nafsu


Setinggi dan sedalem apepun ilmu pengetahuan seseorang, tetapi kalo masih bisa dijajah oleh hawa nafsunye kendiri, orang tersebut perlu diperhatiin, dan patut dikhawatirin tingkah lakunye. Siape aje nyang belon bise ngendaliin hawa nafsunye, maka dielah orang nyang kurang sehat jiwa-nye, nggak lurus jalan pikirannye.

QS. Al-Jatsiyah [45] ayat 23 :

 “ Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya, dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?”

Kecerdasan dan ilmunye malah justru menjadi musuh nyang ngegali lobang kebinasaan bagi dirinye kendiri. Orang nyang begini cuman ngebuat rusuh dan rusaknye kehidupan di bumi tanpa menyadarinya.

QS. Al-Baqarah [2] ayat 10 - 12 :

(10)Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta.
(11) Dan bila dikatakan kepada mereka: Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi , mereka menjawab: "Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan."
(12) Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar.

Wallohu a'lam Bisshowab.

al faqir aqse syahid
http://aqse.multiply.com/journal/item/29/

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Menuhankan Hawa Nafsu"

Posting Komentar